Merdeka

Enam belas Agustus tahun empat lima.......

"stop-stop!!! nyanyi yang bener!!!", bentak guru ane waktu SD.

"tunggu bentar bu, lagunya belum selesai" sanggah ane bak pak Lurah yang lagi nenangin warga yang demo protes sebab Pak Lurahnya hanya pake celana kolor waktu kerja.
"biar saya lanjutkan dulu lagunya, nanti kalo dah selesai baru komentar, yah seperti peraturan dengerin konser musik klasik", tawar ane.
Lalu ane nyanyi lagi, "enam belas Agustus tahun empat lima, esoknya hari kemerdekaan kita. ........"


Kontan aja tuh guru ane melotot kaya orang makan soto sekalian nelan sendoknya.
     Ya memang, itu adalah lirik lagu "Kemerdekaan RI" yang liriknya salah. Maklum waktu SD, ane suka pelajaran Matematika sehingga membuat cerita bahkan menyanyi harus ada unsur berhitungnya.
     Omongin hari kemerdekaan negara Republik Indonesia, yang jatuh pada tanggal 17 Agustus, ane punya banyak cerita. Dulu waktu kecil, di kampung ane banyak acara untuk peringatan HAUL negara ini. Dari tingkat kabupaten hingga tingkat RW, banyak adakan lomba.
     Di tingkat Kabupaten nih, sebelum hari H, lomba yang diadakan banyak sekali, dari olah raga hingga pawai. Kalo olah raga, pesertanya adalah siswa sekolah dari SD dan setingkatnya hingga SMA. So pasti ane kagak pernah ikut lombanya, ane cuman sebagai suporter yang nontonnya sambil makan cilok alias pentol celup (pentol bakso yang dicelupin ke saos). Sambil jingkrak-jingkrak ala kuda lumping hingga model Michael Jackson saat nyanyi black or white. Yah namanya penduduk Indonesia sejati, paling ahli kalo kasih komentar. Jadi ane jadi suporter bisanya cuman koar-koar provokasi. Sampe temen ane jengkel saat dia ikut lomba lari 800 meter, ane kasih semangat "ayo..ayo...kurang dikit!!!" tambah kata-kata di gembot tetris "Bego Lu", dia tiba-tiba nyelonong keluar track lalu nyamperin ane sambil bilang "Diamput, mata ente sowak, ane udah ngos-ngosan, ente cuman bilang ayo ayo". Ane cuman melongo sambil emut gulali.     Yang penting ane bisa berpartisisapi eh berpartisipasi meski hanya memberi provokasi.
      Selain olah raga, ada lomba pawai sepeda hias. Waktu itu yang ngetrend adalah sepeda mini, dihias pake kertas warna warni, tapi warna merah putih yang dominasi. Ada juga yang wajib adalah lomba baris berbaris yang pesertanya selalu teriak "kiri..kiri..", Ane pernah ikut tapi tim ane didiskualifikasi dengan penuh hormat dan rasa iba. hal ini terjadi gara-gara waktu di depan juri pengawas, pas teriak "kiri..kiri.." ane nyelonong keluar barisan. Yah maklum kebiasaan naik angkot, kalo ada yang bilang "kiri..kiri" tandanya mau turun.
     Nah menjelang hari H, atau tanggal 16 Agustus, malam hari, ada lomba pawai Lampion, Nah pesertanya bebas, bisa dari perwakilan sekolah, instansi, maupun geng preman pasar. Lomba pawai ini menyusuri jalan protokol, terutama lewat Pendopo. Kalau hadiahnya ane kagak tau, ane denger sih hadiahnya Lampu mercury plus tiangnya. Malah ada yang bilang dapat gardhu listrik. Wah aja aja ada nih, Tapi rame ciiin.
      Tepat tanggal 17 kagak ada lomba, hanya upacara. Nah esoknya tanggal 18 siang hingga petang ada pawai Bhineka digabung ama Alegori. Nih pawai yang paling semarak, diawali ama drumband kemudian diikuti pembawa bendera, lalu arak-arakan sejarah bangsa Indonesia, dari jaman kerajaan hingga pergolakan politik 1965. Ane masih ingat, pertama kali ikut saat kelas 1 SMP. Ane jadi tetara Nippon.., wow mantab gan, meskipun kulit ane item yang justru lebih cocok jadi Romusha. Sebenarnya paling enak jadi ROmusha, sebab beayanya kecil, kagak perlu cari kostum. Pake aja pakaian bekas, dicoret-coret tambah sobekan lalu bawa semangka yang dicat item pake arang sebagai ganti batu. Nah setelah pawai tuh semangka dimakan, pelega dahaga. Yah sampe kelas 1 SMA, ane selalu berperan jadi tentara, sebab tuh kostumnya paling mudah nyarinya, murah pula beayanya. Paling bangga waktu kelas 3 SMP, ane berperan sebagai Bung Tomo sambil bawa pistol mainan plus kacamata item. eh gara-gara pake kacamata item, ada koment "koq si buta dari goa hantu bisa jadi tentara?"
      Acara-acar tersebut sudah gak ada lagi sejak reformasi 1998. Memang acara-acara tersebut menghibur rakyat, tapi juga sangat menyiksa bagi pesertanya sebab beayanya mahal. Tapi ane denger-denger nih di beberapa daerah, acara itu muncul lagi. Yang masih bertahan adalah acara lomba di tingkat RW.
     Acara lomba tingkat RW nih banyak banget, dari balapan kelereng, karung hingga paling favourite adalah panjat pinang. Pesertanya dari anak-anak hingga dewasa. Ane ikut nih gan!!!. Ane ikut balap karung, melawan jago di kampung. Lawan tersandung, kemenangan tak terbendung. Ane coba panjat pinang karna hadiah segudang. Tapi ane tercengang, celana melorot di belakang. Hadiah tak dapat kusikat, hanya malu yang kudapat. Hmmmm mirip lirik lagu yah?. Tapi yang paling berkesan adalah lomba panjat pinang yang pesertanya banci. Kalo yang ini ane kagak ikut, ane cuman sorak-sorak bergembira doank.

"Miiir, ayo kurang dikit lagi...semangat", sorak ane dukung si Mira BBM (bencong belakang masjid). si Mira semangat sekali, dengan badan mirip Rambo alias Ra-mbo-dy (badan kagak bentuk), dia berada diatas sambil dipanggul ama temen temannya. 

Tapi ane geregetan ama dia, sebab dia habis naik eh melorot lagi berkali-kali,  "Mir, ngapain melorot lagi, tuh kurang dikit ente dah dapat kutangnya". 

Dia malah jawab, "Eike kagak butuh hadiahnya, eike butuh gesekannya ciiiin!!".

BUSYEET dah, sampe microphone yang dipinjem dari mushola, itu lecet. tetep aja kagak bakal dapat hadiahnya.

MERDEKA


15 comments:

  1. hehehe,..jadi ingat waktu masih sekolahan dulu,..banyak acara perlombaan memang kayak panjat pinang,pukul bantal,tarik tambang,sepakbola dengan baju daster dll,..tahun ini dikampugn aku sudah tidak ada lagi hehehe..

    ReplyDelete
  2. wkwkwk ,,
    lagu di atas yang pada kalimat pertama ,, kayak pernah tau di stand up comedy sob , yg di bawakan oleh mongol ..

    heheh
    absen siank :D

    ReplyDelete
  3. Thanks a lot for your visit dear friend! :) HAPPY WEDNESDAY! :) See you soon again! :D

    ReplyDelete
  4. terimakasih sob, atas kunjunganya di sini ZamrudBlog

    ReplyDelete
  5. pagi sob, jangan lupa kunjungi blog saya juga :D

    ReplyDelete
  6. hehe .. asyik juga nih postingan ... bs ngilangin sebel2 dah ... saluttt, mbah Dukun ....
    Tips Solusi Problem Komputer
    Belajar Sistem Komputer

    ReplyDelete
  7. sama seperti masa lalu saya...

    sayang skarang tak pernah ngarasain lagi

    ReplyDelete
  8. -.-" jadi inget masa lalu, lomba baris-berbaris kls kami selalu juara.. keinget jg pas liat pawai di pinggir jln

    ReplyDelete
  9. Kunjungan perdana gan, kunjungi ge blog q ya gan? :)
    terampil-info.blogspot.com

    ReplyDelete
  10. Aturan daku kunjungin Mbah Dukun buat chek kolesterol, gitu. Tahunya dapat obat stres! Makaciiih, mBah...

    ReplyDelete
  11. Ini cerita asli? Kalo asli, sumpah hidupnya unik abis! Huahaha. :D

    ReplyDelete
  12. nice posting gan :D lucu wkwkwk

    ReplyDelete
  13. http://www.lisgold.com


    returning a favor..

    ReplyDelete
  14. pagi-pagi dah ketawa, ha...ha...

    ReplyDelete